Dolar Naik Lebih Tinggi Setelah Risalah Fed; Klaim Pengangguran Mingguan yang Akan Datang

Posted on

Dolar AS sedikit lebih tinggi pada hari Kamis, mendapatkan beberapa dukungan dari risalah pertemuan Desember Federal Reserve yang bernada hawkish.

Pada 03:15 ET (08:15 GMT), Indeks Dolar , yang melacak greenback terhadap sekeranjang enam mata uang lainnya, naik 0,1% menjadi 104,095.

Risalah pertemuan kebijakan terbaru The Fed, yang dirilis Rabu malam, menunjukkan kesepakatan bahwa bank sentral harus memperlambat laju kenaikan suku bunga yang agresif, tetapi para pembuat kebijakan masih tertarik untuk menekankan fokus mereka pada memerangi inflasi.

Anggota Fed mengatakan mereka menyukai “sikap kebijakan restriktif untuk periode yang berkelanjutan,” sampai inflasi berada pada jalur penurunan yang berkelanjutan hingga 2%, dan itu kemungkinan akan memakan waktu “beberapa waktu.”

“Kisah Fed itu akan tetap menjadi pendorong utama dolar dan tren pasar aset global pada 2023,” kata analis di ING, dalam sebuah catatan. “Pasar telah cukup tegas dalam menilai pengetatan Fed lebih lanjut ke 4,95/5,00% musim semi/musim panas berikutnya dan kemudian siklus pelonggaran 200bp dalam dua tahun untuk meninggalkan dana Fed pada semacam tingkat netral 3% hingga 2025. Penetapan harga itu tidak diragukan lagi ditantang selama beberapa minggu dan bulan mendatang.

Sementara The Fed bertekad untuk menjinakkan inflasi, ia ingin melakukannya sambil menghindari resesi besar yang akan mengakibatkan hilangnya pekerjaan secara drastis.

Laporan pekerjaan Desember jatuh tempo pada hari Jumat, dan diharapkan menunjukkan ekonomi menambahkan 200.000 pekerjaan, yang lebih rendah dari bulan sebelumnya. Namun, sebelum ini, klaim pengangguran awal mingguan akan dirilis Kamis malam, dan akan dipelajari untuk petunjuk kekuatan pasar tenaga kerja saat ini.

EUR/USD naik 0,1% menjadi 1,0612, meskipun ekspor Jerman secara tak terduga jatuh pada bulan November karena inflasi yang tinggi dan ketidakpastian pasar terus membebani ekonomi terbesar Eropa meskipun masalah rantai pasokan memudar.

USD/JPY naik 0,2% menjadi 132,82, dengan yen mengembalikan beberapa kenaikan yang terlihat sejak awal Desember setelah BOJ secara tak terduga memperluas kisaran target untuk imbal hasil benchmark, menciptakan spekulasi bahwa bank sentral akan membalikkan kebijakan moneter ultra-longgar nanti. tahun ini.

GBP/USD turun 0,4% menjadi 1,2006, dengan sterling berjuang sehari setelah Perdana Menteri Inggris Rishi Sunak berjanji untuk menurunkan inflasi hingga setengahnya dan membuat ekonomi Inggris tumbuh tahun ini.

Meskipun tujuan-tujuan ini pasti dapat dicapai, menurut perkiraan terbaru dari Kantor Tanggung Jawab Anggaran, negara saat ini sedang mengalami gelombang pemogokan dan kepercayaan berada pada titik terendah.

AUD/USD yang sensitif terhadap risiko turun 0,4% menjadi 0,6804 setelah kenaikan yang terlalu besar di sesi sebelumnya, sementara USD/CNY turun 0,2% menjadi 6,8750, dengan fokus sekarang tepat pada pembukaan kembali ekonomi China, karena negara tersebut menghadapi lonjakan besar dalam COVID -19 infeksi.

“Di luar The Fed, semua mata tertuju pada perkembangan di China dan apakah liberalisasi kebijakan penahanan COVID dapat mendorong penilaian ulang prospek pertumbuhan China dan global tahun 2023,” tambah ING.